Pengikut

Isnin, 11 Februari 2013

JANGAN PANDANG SEBELAH MATA, BRO!




5
MINGGU yang amat genting. Saban hari Dato’ Farah menelefon menantunya itu. Mira Maira jadi bertambah lega dan penuh bersemangat apabila sering dinasihatkan dengan kata-kata yang memberangsangkan. Itulah sikap ibu mertuanya yang dirasakan seperti ibu kandung sendiri.
“Mira lepas periksa, kita cari kerja nak tak?” usul Syazana.
“Nantilah aku tanya atuk aku dulu. Kau tau ajelah siapa yang tak kenal Tok Taha yang punya misai melenting, tali pinggang besar yang melilit kain pelekatnya. Kau agak-agak dia benarkan aku kerja ke?”
Syazana tergelak. Tergambar di ruang matanya wajah garang Tok Taha. Dia juga sedia maklum, sahabatnya itu merupakan cucu kesayangan walaupun Tok Taha mempunyai ramai cucu yang lain.
“Mesti dia tak bagi, kan? Habis sampai bila kau nak duduk kat rumah aje, kau tak bosan ke?” Syazana sudah berkira-kira mahu bekerja di kilang sahaja. Cukup setakat mencari duit poket untuk sementara waktu. Selepas mendapat keputusan nanti, barulah dia mencongak masa depannya sendiri.
“Aku dah biasa, Ana. Bosan ataupun tak, perkara tu perlu aku tempuhi juga. Kat rumah aku tu, ada siapa aje? Aku dengan atuk. Kalau aku kerja, balik daripada kerja nanti sama juga suasananya, tetap sunyi. Apa-apapun, nanti aku bagitau kau, kalau atuk aku beri keizinan. Kalau tak, kau kerjalah sornag-sorang eh.”
Syazana menjongket bahu. Dia tahu Mira Maira bukan mudah dipujuk. Cucu yang mendengar kata. Jadi, dia tidak berharap sangat rakannya itu dapat turut serta. Tetapi, kalau ada Mira Maira seronok juga.
“Kalau kau dapat pujuk atuk kau, memang cantik sangatlah tu…” Syazana tersengih.
“Insyaallah aku cuba ya… dah jomlah balik. Esok kertas terakhir, aku dah tak sabar nak habiskan. Otak aku rasa nak terburai keluar daripada kepala aku ni. Lepas ni boleh tidur puas-puas… seronoknya…” mereka berjalan beriringan meninggalkan perkarangan sekolah.
“Haah, aku pun macam kau juga. Nak tidur puas-puas. Lepas ni barulah boleh enjoy. Eh mana Shahir? Daripada tadi aku tak nampak dia.” Syazana panjangkan leher menoleh ke kiri dan ke kanan.
“Entah manalah aku tahu. Bukan aku jaga diapun, kau ni pulak…”
“Oii… kau orang berdua ni, aku lambat sikit aje kau orang dah tinggalkan aku.” Shahir mendekati mereka sambil berlari-lari anak. Dia termengah-mengah.
“Panjangpun umur dia, Mira. Jangan pendek nafas sudah,”
“Hesy kau ni, Ana. Tak sayang mulut betul.” Tegur Mira Maira. Macam biasa Syazana tersengih sahaja.
“Kau ni lembab sangatlah. Kau ke mana tadi?” mereka bergerak semula sebaik sahaja Shahir dapat menyaingi mereka.
“Aku pergi mana lagi, pergi jumpa pak tan ler…. Perut aku daripada tadi buat hal. Mujur masa periksa boleh tahan lagi. Eh korang berdua lepas ni nak cari kerja tak?”
“Kau ada rancangan ke?” Syazana mula teruja. Mira Maira hanya mendiamkan diri sahaja.
“Kau nak kerja kat kedai bunga mak cik aku tak?” soalan Shahir itu membuatkan Syazana menjerit kesukaan.
“Betul ke? Kat mana kedai dia? Seronoknya kalau dapat…” Syazana menepuk-nepuk tangannya. Menunjukkan dia betul-betul gembiralah itu.
“Hesy… kau ni, Ana. Agak-gakalah. Semua pandang kat kita ni. Bawa-bawalah kawal diri tu sikit,” Mira Maira menyiku lengan rakannya itu.
“Yalah, mulut macam tin kosong. Bising aje. Rilekslah. Kedai bunga dia kat Shah Alam. Kalau kau betul nak, aku boleh bagitau mak cik aku tu. Kau Mira, tak nak cuba ke?”
“Alah kau bukan tak tau si Mira ni… nanti Tok Taha keluarkan parang pulak kalau dia pergi cari kerja.” Syazana ketawa terbahak-bahak. Mira Maira menyepak kaki Syazana. Mulut macam longkang betul.
“Kau ni, Ana…” Shahir turut ketawa sama.
“Shahir!!!” kedengaran suara garau menjerit kuat. Mereka bertiga berpandangan dan kemudian mencari arah suara garau itu.
Sebuah kereta proton wira membuat pusingan ‘U’ lantas berhenti di sebelah mereka. Wajah Shahir sudah pucat lesi. Mira Maira dan Syazana mula tidak sedap hati. Pemandu kereta itu membuka pintu dengan kasarnya.
“Shahir masuk sekarang!” jerkah suara itu lagi.
Pak Mutalib, ayah Shahir memandang ke arah Mira Maira dengan perasaan yang cukup benci. Bila melihat gadis itu, seolah dia terpandang lelaki yang cukup dibencinya dalam dunia ini. Siapa lagi kalau bukan perompak yang telah merompak kedai runcitnya suatu ketika dahulu. Sakit hatinya itu belum hilang walaupun si perompak sudah meninggalkan dunia ini.
“Berapa kali aku nak cakap, jangan dekat dengan anak aku! Kau ni pembawa sial kau tau tak? Bapak dengan anak sama aje!” melengking suaranya membuatkan semangat Mira Maira terbang melayang. Dia menjadi lemah.
“Ayah…” Shahir menegah ayahnya.
“Sudah! Kau diam! Berapa kali aku nak cakap kat kau, jangan dekat dengan budak ni. Aku benci tengok muka dia.” Marah Pak Mutalib.
Mira Maira mula rasa sebak, dia memandang ke arah lain, tidak sanggup hendak menghadapi kemarahan orang tua itu lagi. Mahu sahaja dia menjawab, namun dia bukanlah jenis gadis yang bermulut celupor. Sabarlah hati…
“Mira… sabarlah ya. Aku faham perasaan kau.” Syazana memeluk bahu Mira Maira. Dia tahu rakannya itu rasa malu bila diperlakukan begitu. Lagipun Mira Maira tidak salah apa-apapun. Semuanya kerana dosa-dosa yang lalu. Yang dilakukan oleh orang tua Mira Maira.
“Ana… kenapa orang pandang hina sangat pada aku? Bukan salah aku nak jadi anak perompak. Bukan juga cita-cita ayah aku nak jadi macam tu. Dia terjebak, aku yakin tu, Ana. Kenapa semua orang tak dapat lupakan perkara yang dulu?” Mira Maira tidak dapat menahan air matanya. Dia menangis teresak-esak. Syazana turut mengalirkan air matanya.
“Tak semua orang macam tu, Mira. Mak dengan arwah abah aku, tak pernah mereka hina kau. Malah mereka selalu puji kau, dia kata kau anak yang baik. Mereka juga tak pernah nak ungkit kisah silam ayah kau. Kau jangan fikir yang bukan-bukan. Masih ramai lagi yang sayang pada kau.” Pujuk Syazana.
“Entahlah, Ana. Kalau kau tanya apa yang membosankan aku, inilah perkaranya. Aku bosan sangat hidup dalam kebencian orang. Sebab tulah, rumah tu semacam syurga buat aku. Aku rasa terlindung bila duduk dalam rumah. Aku rasa hati aku terjaga. Tapi bila aku keluar, inilah bahana yang aku dapat.” Semakin tinggi esakan Mira Maira.
“Ya Allah, Mira. Kau jangan menangis macam ni… sabarlah…” pujuk Syazana lagi.

“MIRA… baru balik?” soal Tok Taha sebaik sahaja mendengar cucunya memberi salam. Mira Maira mengangguk, tangan atuknya dicium.
“Pergilah solat dulu, lepas tu makan. Atuk nak ke kedai sekejap.” Tok Taha sudah mula bersiap-siap. Mira Maira tetap begitu, hanya mampu mengagguk. Mulutnya terkunci rapat.
Sepeninggalan atuknya, Mira Maira membuka album lama. Dia menangis lagi sebaik sahaja terpandang wajah arwah ayahnya.
“Kenapa Pak Mutalib tu benci sangat pada Mira, ayah? Apa yang ayah dah lakukan sampai macam tu sekali sikap dia? Yang jadi mangsa dia adalah Mira, ayah. Tak kira kat mana aje, dia akan bertempik dan marah-marah Mira.” habis lencun tudung sekolahnya. Hari itu dia memang hendak lepaskan perasaannya.
Malam hari Shahir telah menghubunginya. Kalau ikutkan hati, dia tidak mahu bercakap dengan Shahir. Tetapi memandangkan Shahir juga tidak bersalah dalam hal itu, dia layan juga.
“Maafkan aku, Mira.”
“Kau tak salah apa-apapun, Shahir.”
“Maaf ini dari pihak ayah aku. Aku tau, maaf yang aku hulurkan tak setimpal dengan apa yang dia dah buat pada kau. Aku betul-betul malu dengan sikap ayah aku tu.” Keluh Shahir.
“Dahlah, Shahir. Aku malas nak ingat-ingatkan lagi. Dah memang nasib aku macam ni, anak perompak sesiapapun tak boleh terima. Mungkin dia takut aku akan jadi macam ayah aku, aku akan rompak kau pulak.”
“Kau jangan buat lawaklah, Mira. Aku tau, kau takkan jadi macam tu. Kau budak baik. Tapi yang aku tak faham, kenapa ayah aku tu marah sangat pada ayah kau. Takkanlah tak ada ruang nak maafkan ayah kau tu, lagipun ayah kau dah meninggal. Kadang aku marah dengan sikap bongkak ayah aku.”
“Biarlah, Shahir. Jangan pulak kau nak lawan cakap ayah kau. Jangan jadi anak derhaka. Seburuk manapun perangai dia, dia tetap ayah kau. Lagipun aku dah lupakan dah apa yang terjadi siang tadi.”
“Terima kasih, Mira. Aku janji, aku akan cuba lindungi kau sedaya upaya aku. Hanya itu yang aku mampu buat untuk menebus kesalahan ayah aku tu. Aku takkan benarkan orang sakitkan hati kau lagi. Walaupun…”
“Kan aku dah cakap tadi, jangan kau tetang ayah kau sendiri. Aku amat hargai apa yang kau nak lakukan pada aku. Dan aku percaya cakap kau tu. Tapi jangan disebabkan aku, kau dengan ayah kau jadi tegang pulak. Aku takkan pecah belahkan keluarga orang lain” Mira Maira memotong kata-kata Shahir.
“Habis tu sampai bila kau nak bersabar dan berdepan dengan orang macam ayah aku? Takkan kau tak nak bela diri kau sendiri?”
“Shahir… kita ada Allah… berserah saja pada Allah. Aku percaya, suatu hari nanti ayah kau sedar juga. kau janganlah bimbang insyaallah…”
“Terima kasih, Mira. Kau amat memahami.”
“Sama-sama…”
Entah mengapa perasaan sedih itu turut hilang sama. Hatinya menjadi tenang semula.

HARI itu hari terakhir dia menduduki peperiksaan penting. Dia rasa lega. Hari itu dia tidak balik bersama-sama dnegan Shahir. Dia tidak mahu insiden semalam berulang lagi. Dia terus pulang ke rumah walaupun berkali-kali Syazana mengajaknya berjalan-jalan dahulu. Dia tidak mahu.
“Apa rancangan Mira lepas ni?” soal Tok Taha selepas solat maghrib.
“Entahlah, atuk. Ana ajak Mira cari kerja, tapi…”
“Hmm… Mira tahukan siapa diri Mira? Sekarang ni Mira tak boleh nak pergi ke mana-mana tanpa izin suami. Apatah lagi nak cari kerja, kalau suami tak izinkan berdosa, Mira.” Tok Taha mengingatkan Mira Maira.
Mira Maira hanya mengangguk. Sebab itulah dia tidak berani memberi jaminan kepada Syazana. Walaupun bayang suaminyapun tidak pernah nampak berkunjung ke rumah itu, dia tetap berpegang pada ajaran agama.
“Mira tau, atuk…”
“Kalau kamu tahu, baguslah. Kalau boleh, kamu pergilah ke rumah mertua kamu tu. Duduk di sana, sekurang-kurangnya boleh kenal kehidupan mereka dan mengeratkan lagi hubungan.” Usul Tok Taha.
Berderau darah Mira Maira dibuatnya. Belum pernah dia berpisah dengan atuknya itu. Lagi pula mahu duduk di rumah mertua. Sungguhpun dia tahu mertuanya sangat baik hati, entah kenapa perasaan khuatir, bimbang dan takut tetap tersemat dalam hatinya.
“Tapi atuk…”
“Dahlah, Mira. Atuk tak nak dengar apa-apa alasan lagi. Meraka juga keluarga kamu.” Tok Taha meninggalkan Mira Maira yang sedang berperang dengan perasaannya sendiri.

SEBELUM tidur, Mira Maira termenung. Memikirkan kata-kata atuknya itu. Masakan dia mahu sebumbung dengan mertuanya? Ya Allah… aku tak pernah duduk dengan orang lain. Kalau mereka dera aku macam mana pulak? Macam-macam perasaan was-was menerpa benaknya. Naik kusut fikiran dibuatnya.
“Tapi takkan umi nak dera aku pulak? Aku tengok dia baik aje. Hesy… aku ni, buruk sangka betul.” Marahnya pada diri sendiri.
“Tapi buatnya betul-betul terjadi macam mana pulak? Aku kena dera macam cerita cenderella tu ke? Yalah hati orang manalah aku tau. Belum hidup sebumbung, tak tahu hati budi masing-masing. Aku kena basuh kain baju mereka, mop lantai rumah banglo besar. Kena gosok baju yang banyak… ya Allah… penatnya…” sampai terpejam-pejam matanya cuba membayangkan apa yang bakal terjadi kelak.
“Hesy apalah kau ni, Mira. Tak baik betul. Atuk cukup yakin dengan kebaikan diorang, aku pulak yang berlebih-lebih. Ya Allah ampunilah dosa aku… ah… tidur lagi baik. Layankan perasaan entah apa-apa yang aku berangankan.”
Mira Maira merebahkan tubuhnya, katil yang bertilam empuk itu hadiah daripada mertuanya menyenangkan tubuhnya. Sangat selesa. Pejam mata sekejap sahaja dia sudah hanyut dibuai mimpi…
Jika sudah biasa bangun satu pertiga malam, pasti dia akan terjaga juga walaupun peperiksaan sudah berakhir, Mira Maira membuka matanya. Dia mengeliat sambil mendepakan tangannya. Dan tiba-tiba dia terasa sesuatu, yang tidak pernah dia rasa sebelum ini.
“Makkkk!!!” Mira Maira menjerit ketakutan. Dia rasakan ada orang tidur di katilnya. Cepat-cepat dia bangun sambil menjerit, namun tangannya direntap dan mulutnya ditekup.
“Syyy!!! Diamlah. Ini aku, yang kau jerit macam kena rasuk tu kenapa?” suara garau itu semakin membuatkan Mira Maira menjadi takut. Terketar-ketar tubuhnya.
“Emmm… emmm…” Mira Maira cuba meronta, mahu melepaskan diri.
“Diamlah!!!” marah lelaki itu lagi.
Mira Maira memukul-mukul tubuh lelaki itu. Sehinggalah lelaki itu mmengaduh kesakitan dan akhirnya melepaskan tekupannya.
“Awak ni siapa? Berani masuk dalam bilik saya?” marah Mira Maira, dia cuba bangun, namun sekali lagi tangannya direntap, dia terduduk kembali.
“Ada lelaki lain ke yang atuk kau benarkan masuk dalam bilik kau?” soal lelaki itu kasar.
Mira Maira mula jadi bingung. Atuk benarkan lelaki itu masuk ke dalam bilik dia? Siapa lelaki itu? Samar-samar malam membuatkan matanya jadi kelam. Dia tidak dapat melihat dengan jelas wajah lelaki itu.
“Ya Allah!!!” Mira Maira menekup mulutnya sendiri.
Lelaki itu pula selamba merebahkan dirinya semula. Selimut Milik Mira Maira dibawa sehingga ke pangkal leher.
“Dah tidur, esok kita cerita. Aku nak, pagi-pagi esok lepas subuh kita bertolak daripada sini. Jangan banyak tanya dan jangan membantah,” arah lelaki itu lagi.
Barulah dia kenal siapa lelaki itu, siapa lagi kalau bukan suaminya sendiri… ya Allah… sabar ajelah…
Mira Maira mula bergerak meninggalkan katilnya, perlahan sekali agar lelaki yang muncul daripada planet mana, alih-alih sudah berada di katilnya itu tidak terjaga.
“Hah! Tu nak pergi mana pulak?” sergah lelaki itu, membuatkan Mira Maira terlonjat kembali ke atas katil. Dia mengurut dadanya beberapa kali.
“Sa… sa… saya nak solat.” Tergagap-gagap dia menjawab sebaik sahaja degupan jantungnya kembali tenang.
“Huh!” itu sahaja balasan daripada lelaki itu. Mira Maira mengeluh. Segera dia keluar dari biliknya dan menuju ke bilik air untuk mengambil wuduk.
Di atas sejadah dia mengabdikan dirinya kepada Maha pencipta. Dia terlupa seketika pada lelaki yang sedang enak dibuai mimpi itu. Terlupa akan kehadiran orang asing dalam biliknya.

2 ulasan:

Arumi Iman Hana berkata...

lagi lagi n lagi..next entry please kak syima..enjoy lah cter ny..x sbar nk tau pew yg terjdi strusnye ble mira tnggal d umah mrtua nye bersme2 suami dye..ape yg akn berlaku???
huhu XD

syimasyawal berkata...

hehehehehehehe

sabar eh... nanti akak upload lagi... nanti tolong promote eh...