Pengikut

Jumaat, 31 Mei 2013

CIK BODYGUARD!



1
Segaris senyuman…
Bagaikan mahal harganya…

AKU mendongak ke atas, bangunan pencakar alam itu menyakitkan leher bila memandangnya. Wisma Zamrud tersergam indah yang terletak di Petaling Jaya. Di sinilah tempat aku akan ditemuduga.  
Pada hari ini, sengaja aku ponteng kelas lagi. Ah… malas benar aku hendak masuk kuliah. Mahu rasa berhenti ya juga. Mujurlah rakan serumahku beritahu yang mana syarikat itu mencari seorang bodyguard. Untuk jaga CEOnya ataupun jaga harta benda, aku tidak pasti. Apa yang penting, aku mahu bekerja. Lagipun, tidak lama lagi aku akan habis belajar. Aku tidak kisah apapun keputusan yang bakal aku dapat nanti. Lantaklah…
Dengan penuh bergaya, aku melangkah masuk ke dalam bagunan itu.  Aku memakai seluar slack berwarna hitam, tudung hitam dan berbaju kemeja warna biru tua. Kira okeylah, aku puas hati dengan penampilan aku ini, tidaklah sakit mata bila memandang. Aku tersenyum sendiri.
“Selamat pagi, boleh saya bantu?” soal security guard yang ada di bahagian lobi bangunan itu. hmm… bagus, peramah orangnya. Harap-harap pekerja lain peramah macam pak cik guard ini… kata hatiku.
“Selamat pagi, encik. Boleh saya tahu, tempat interview di tingkat berapa?” dengan ramahnya aku bertanya sambil tersenyum simpul. Kata orang, senyum itu tandanya orang yang berbudi bahasa selain daripada sedekah.
Lelaki separuh umur itu membalas senyuman aku, “ Awak naik ke tingkat enam belas, ya. Ambil pass masuk ni.” dia menghulurkan pass masuk kepada aku yang sedang berdiri di hadapannya ala-ala perempuan Melayu terakhir. Aku mengangguk, bibirku masih lagi cantik tersenyum.
“Terima kasih, encik.” ucapku sambil menundukkan kepala sedikit, aku melangkah menuju ke pintu lif.
Fail yang ada di tangan, aku kepit kemas-kemas. Takut tercicir. Itulah kali pertama aku datang temuduga. Entah apalah yang mereka akan soal nanti. Jangan disuruh bertumbuk dengan orang sudahlah. Memandangkan jawatan yang bakal aku sandang adalah sebagai bodyguard. Hah! Tidak pasal-pasal lembam mata nanti kalau disuruh bertumbuk. Sudah cukup kuat ke kekuda aku ni?
“Hesy… kenapalah kau fikir yang bukan-bukan ni, Hira…” mulutku mengomel.
Seketika kemudian, ada seorang lelaki yang berpakaian segak berdiri di sebelah aku. Aku hanya memandang dengan ekor mata, lantas aku memberi tunduk hormat. Di belakang lelaki itu, ada dua orang lelaki bertubuh sasa, hanya berdiri dan memerhati sahaja. Lagaknya macam kaki pukul, naik seram pulak aku tengok mereka yang bertubuh ketak-ketak itu. sudhalah muka bengis semacam. Ngeri seh
Apabila pintu lif terbuka, pantas sahaja aku melangkah masuk dan kebetulan pula lelaki di sebelah aku itu turut melangkah sama. Akhirnya, kami berlaga. Hampir sahaja tubuh aku melayang, mujur sempat memaut pintu lif itu. Fuh! Lega. Kalau tidak, malu besar aku bila jatuh di hadapan lelaki itu. Lelaki itu pula, selamba sahaja masuk, tanpa pedulikan aku yang hampir tersungkur? Ya eleh… sengal punya lelaki!
Aku mengerutkan kening, memandang tepat wajah lelaki itu. Eh! Dia tidak punya perasaan ke?  Eii… anehnya lelaki itu, muka ketat, senyuman langsung tidak ada, memang betul-betul spoil moodlah… terkumat-kamit mulut aku membebel.
Pintu lif itu masih lagi terbuka, aku masih lagi kaku berdiri. Akhirnya tanpa bertanya atau berpesan apa-apa, ibarat mulut lelaki itu mengandungi emas berkilo-kilo, pintu lif tertutup rapat. Aku mahu menahan, namun lif sudah bergerak. Terkebil-kebil mata aku hanya melihat lif itu terus bergerak ke tingkat atas.
“Adoi… sombong gila siot… berlagak sungguh!” kutukku perlahan.
“Cik tak apa-apa ke?” soal security guard itu. Dia nampak apa yang berlaku tadi.
“Eh tak apa-apa. Saya okey, encik. Terima kasih ya ambil berat.” Malu pula rasanya, bila bersungguh lelaki separuh umur itu ambil berat hal yang berlaku tadi. Sedikit terharu perasaan aku.
“Pak cik ingatkan ada cedera tadi, masuklah pintu lif dah terbuka tu,” arahnya. Aku mengangguk sambil bibir aku menguntum senyuman yang paling manis. Bertuahnya dapat seorang bapa seperti lelaki itu. Nampak jelas wajahnya penuh kasih sayang.
Aku menghilangkan diri dalam perut lif yang membawa tubuhku ke tingkat enam belas.
“Baik betul orang tua tadi…” sedikit tersentuh hati aku sebaik sahaja teringatkan pada seseorang. Untuk menghilangkan rasa sedih yang mula mahu bertandang di benakku, aku mengerling jam tangan. Lagi lima minit, sesi temuduga itu akan berlangsung. Harap-harap aku tidak terlambat. Semua ini gara-gara lelaki yang kedekut senyuman itu. Hmm… kenapalah aku teringatkan dia? Siapakah dia? Ah… serabutlah kepala nak fikir, suara hatiku mula bergema.

AKU cuba menolak daun pintu kaca itu, beberapa kali ditolak, namun pintu itu tetap berkunci. Kebetulan pula seorang gadis yang sedang duduk di kaunter berdekatan dengan pintu itu memberi isyarat agar pass yang ada pada tangan aku dilayangkan pada satu mesin pengimbas yang diletak di tepi pintu. Aku mengikut arahan gadis itu Aku termalu sendiri, aduhai… nampak sangat aku macam orang hulu. Tidak langsung tahu akan kecangihan masa kini. Pintu ditolak, senyuman sumbingnya masih lagi terpamer.
“Maaflah, saya orang kampung…” dia merendah diri. Gadis penyambut tetamu itu membalas senyumannya.
“Tak mengapa, bukan awak seorang, malah ramai lagi yang mengalami pengalaman yang sama. Okey, cik datang nak interview ke? Dah isi boring?” gadis itu tampak peramah, cantik budi bahasanya seperti indahnya wajah yang dipamerkan. Aku rasa lega bila dengar apa yang dia katakan. Bermakna, aku bukan hulu sangatlah…
“Cik dah isi borang?” dia ulang lagi soalannya. Aku terkebil-kebil, lantas mengangguk-angguk.
“Saya dah isi, ini borangnya.” Aku menghulurkan borang yang diminta beserta sijil-sijil yang dikehendaki.
“Cik boleh masuk dan duduk dulu, nanti kami panggil nama ya?” gadis itu bangun, aku pula mengekori langkah gadis comel itu. Yalah, comel pada pandangan mata akulah. Kalau dibandingkan dengan diri aku ni, aku lebih suka benda-benda sempoi. Sampaikan bajupun aku lebih gemar memakai pakaian yang paling ringkas.
Sebaik sahaja melangkah masuk dalam pejabat yang berhawa dingin dan begitu sejuk menyapa tubuh aku, aku mula mengiggil. Apatah lagi bila melihat pesaing aku dalam temuduga itu. Ada yang bertubuh sasa, tidak ubah seperti lelaki-lelaki yang dia temui di tingkat bawah tadi. Ada juga yang bertubuh biasa-biasa sahaja. Yang datang temuduga kebanyakannya lelaki. Perempuan hanya dua orang termasuklah diri aku.
Aku hanya melemparkan senyuman kepada semua mata yang memandang ke arah aku. Ada juga yang memandang sekilas, kemudian masing-masing buat hal sendiri. Hmm… ada rezeki, adalah Hira… kalau tak ada, carilah kerja lain. Putus aku sendiri. Aku duduk di kerusi yang terakhir, dah tu kata yang terakhir datang, kerusi terakhirlah yang aku duduk.
Seorang demi seorang dipanggil namanya. Aku semakin rasa kecut perut. Mahu ke tandas ada juga, namun aku cuba tahan. Sedaya upaya cuba mengawal perasaan gugup aku. Konon sangat tenang dan cool.
Sedang aku melayan senak perutku, seorang lelaki gagah perkasa keluar dari bilik temuduga itu. Wajahnya tampak sedih dan longlai sahaja. Wah! Suspen betullah tengok muka mamat tu. Aku mula jadi cuak. Sedangkan orang yang badan sasa begitu boleh muka macam orang baru lepas kena belasah saja. Macam mana pula dengan aku? Aku nak balik! Inilah padahnya tidak minta izin daripada nenek terlebih dahulu.
“Hesy… kena bertarung ke kat dalam tu?” aku bercakap seorang diri. Hati aku jangan cakaplah, mula berdebar-debar tidak menentu. Habislah aku kali ini. Takkan hendak bersilat pula… gila ke apa?
“Eh, kenapa dengan dia tu?” soal lelaki yang duduk di sebelah aku.
Aku mengalihkan pandangan mata aku ke arah lelaki yang duduk di sebelah aku. Aku mengangkat kening, tanda aku mengajukan soalan kepadanya semula. Dia menjuihkan bibirnya, menunjuk ke satu arah.
“Entahlah, semacam aje saya tengok. Muka cuak semacam,” jawabku. Cakap orang Faghira oii… yang kau pun sama cuak. Masa-masa inilah kau nak ke tandas, buang apa yang patut.
Dari ekor mata aku. Aku lihat lelaki di sebelah aku itu mula tidak senang duduk. Kalau dah diapun macam tu, apa lagi aku? Hira! Betul ke apa yang kau buat ni? soal hatiku. Mula rasa ragu-ragu.
Giliran lelaki itu sampai juga. Dia masuk dengan penuh bergaya lagi. Yalah, kalau dah badan pun sasa, berketak sana sini, penuh keyakinan. Sudah tentu jawatan itu bakal dia pegang. Aku hanya telan air liur.
Tidak sampai lima minit, dia keluar dengan muka yang merah padam. Mulut aku terlopong. Apa kes pula muka semacam kena sambal belacan yang pedas lagi hot spicy tu? Laju sahaja lelaki itu melangkah. Mulut aku cuba hendak bertanya, tapi bila melihat diapun macam orang yang tertelan minyak cap kapak, aku tidak jadi mengeluarkan suara. Hanya mampu memandang sahaja. Kepalanya digeleng beberapa kali.
“Alamak... macam mana ni? Takkan nak balik kot?” aku mula tak senang duduk. Rasa punggung diletak paku.

“FAGHIRA Bte Majid!” kali ini nama aku pula dipanggil. Aku terkejut badak, terhenyak punggung aku di kerusi. Segala urat saraf aku jadi longgar. Dengan bacaan kalamullah, aku gagahkan juga kaki untuk melangkah masuk ke dalam bilik temuduga.
“Assalamualaikum…” tutur aku lembut. Sungguh di luar keperibadian aku yang sebenar. Kebiasaannya, aku hanya memberi salam dengan suara yang lembut di hadapan nenek sahaja. Kalau di belakang dia, pasti aku mula mengalunkan salam itu dengan suara yang kuat. Namun pada hari itu, lembut gigi dari lidah.
“Wa’alaikumussalam…” jawab penumuduga di hadapan aku kecuali seorang lelaki yang duduk tegak tanpa sedikitpun membuka mulut. Secara tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi, dia bingkas bangun.
‘Bukan ke tu lelaki tadi?’ soal hati aku. ‘Huh! Sombongnya. Bagi salampun tak jawab,’ bebel hati aku lagi.
“Cik Faghira… pernah mengikut kursus untuk menjadi pengawal peribadi?” soal wanita anggun di hadapan aku.
Aku mengangguk, senyuman diukir semanis mungkin. Aduhai… penatnya bersopan santun begitu.
“Iya, saya…” jawab aku sopan.
“Okey, untuk temuduga kali ini, kami tak mahu lihat kekuatan fizikal dan mental awak. Kami yakin, kalau awak ada sijil ini, bermakna tidak perlu lagi diuji. Kami akan uji kekuatan minda awak.” Wanita itu tersenyum simpul.
Aku kerutkan dahi, uji minda? Huh! Sangat mencabar ni. Sekilas matanya terpandang lelaki yang sejak daripada tadi asyik dengan telefon bimbitnya sudah kembali ke tempatnya tadi. Lelaki itu buat muka berlagaknya. Seolah-olah aku tidak wujud di situ. Senyumpun jangan harap, wajahnya tegang semacam. Tapi tetap kacak! Macam pak arab ya juga. Subhanallah! Indahnya ciptaan Allah. Aku kalihkan mata, berdosa kau, Hira!
‘Hesy… tengok muka dia buat aku bertambah senak perut.’ Aku menundukkan wajah aku apabila mata lelaki itu tidak berkelip merenung ke arah aku, bukan renungan yang mengoda tetapi renungan itu bagaikan belati bisa menghiris-hiris kulit wajah aku yang tidak berapa nak cantik ini.
Seorang gadis mendekati dirinya, dan kemudian matanya ditutup dengan kain hitam.
“Ke… kenapa mata saya kena tutup pulak? Ni temuduga ke, ataupun nak main sorok-sorok?” spontan aku bertanya. Nenek! Tolonglah cucu nenek ni… cucu nenek nak kena culik. Tolong! Tolong!
Kedengaran helaian tawa mereka. Hai… pasrah ajelah Faghira…
“Baiklah. Kami nak Cik Faghira jawab dengan tepat. Kami akan dekatkan sesuatu pada hidung awak, awak kena hidu dan beri jawapannya pada kami. Kesemuanya ada sepuluh barang,” kata wanita itu. Aku mengeluh. Memang terpaksalah kalau itu caranya.
“Okey, awak cuba bau benda ni,” ada sesuatu yang didekatkan pada hidung aku. Aku cuba menghidunya sebaik mungkin. Kemudian aku berfikir seketika.
“Bau tu macam bau halia aje…”
“Awak pasti bau halia?”
Aku mula ragu-ragu, namun aku bertekad mahu menjawab halia.
“Iya, saya pasti!” penuh keyakinan. Wah! Macam apa saja aku, tiba-tiba aku bersemangat.
“Baiklah, yang ni pula?”
“Serai?”
“Yang ni pulak?”
Aku menghidu lagi. Aduhai… naik sengal hidung aku dibuatnya.
“Serbuk cili,” seketika kemudian aku terbersin beberapa kali. Sah! Memang serbuk cili, aku memang alah pada serbuk cili. Hidung aku mula berair, aku rasa dalam kelam mata aku itu, tangan aku diberi tisu. Aku mengesat hidung aku yang sudah mula berair. Selepas itu, hidung aku disuakan sesuatu,
“Bawang putih,”
“Yang ni pula?”
“Err… bawang…”
“Bawang apa? Kami mahukan jawapan yang tepat,” soal wanita itu lagi.
Aku mengaru kepala yang beralaskan kain tudung. Masa inilah otak aku tidak mahu bekerja sama dengan aku.
“Macam bau bawang… hmm… bawang besar. Ya… ya… bawang besar.”
“Awak yakin?”
“Iya, saya yakin.”
Aku melepasi kesemua ujian itu. Aku beri jawapan, sama ada betul ataupun tidak,  aku hanya mampu berserah sahaja.
“Boleh saya tanya sesuatu?” kali ini aku pula yang bertanya pada wanita itu sebaik sahaja pembalut mata aku dibuka semula.
“Iya, silakan…”
“Err… ni… nak cari bodyguard ke, nak cari tukang masak?” soal aku selamba. Wanita itu tertawa. Begitu juga yang lain. hanya seorang insan yang bagaikan patung bernyawa sahaja masih lagi berwajah serius.
“Baiklah, kami akan menghubungi awak sekiranya terpilih.”
“Terima kasih, cik. Assalamualaikum…”
Pelik! Itu yang sejak daripada tadi bersarang dalam kepala aku. Ini temuduga ke? Kenapa lain sangat cara temuduga  aku melangkah keluar dari tempat itu.
Aku berhenti sebaik sahaja melewati meja penyambut tetamu.
“Cik, boleh saya tanya sesuatu?” soal aku ragu-ragu.
“Iya?”
“Tadi tu temuduga untuk cari bodyguard ke atau untuk tukang masak?” aku terpaksa bertanya juga untuk puaskan hati sendiri.
Gadis itu tertawa.
“Kenapa, mereka suruh awak masak ke?”
Aku menggeleng.
“Tapi mereka suruh saya teka, bahan-bahan masakan…” luah aku masih dalam kepelikan lagi. Haisy… kenapalah mereka beri soalan yang mampu menguji minda aku. Tanyalah soalan yang berkaitan dengan jawatan itu.
“Hmm… saya rasa, baik awak tunggu saja. Mungkin mereka hanya nak menguji awak.” Jawab gadis itu. aku? Terpaksalah berpuas hati.
“Terima kasih, ya.” aku tidak tunggu lama, terus meninggalkan tempat itu dengan seribu satu persoalan. Hai… pening kepala. Aku belajar lain, yang ditemuduga pulak lain. Boleh sewel kepala aku macam ni. 

p/s : sambil2 menanti bilakah novel JPSMB! jadi buku, akak hidangkan satu lagi kisah. Harap sudi baca ya... terima kasih semua... sayang korang...

4 ulasan:

baby mio berkata...

Best.

Tanpa Nama berkata...

Best....tp rindu mira ngan alif.cpt2 kuar novel ye...agak2 bile ye

syimasyawal berkata...

Baby Mio terima kasih....

syimasyawal berkata...

Tanpa nama...

aduhai... jantungku juga tgh berdetap detup masih menanti jawapan dari penerbit... harap2 ada peluang dalam masa yang terdekat....