Pengikut

Isnin, 13 Mei 2013

JANGAN PANDANG SEBELAH MATA, BRO!





22
“KENAPA duduk termenung ni?” sapa Rabitah. 
Mira Maira tersenyum sambil berpaling ke arah Rabitah.
“Kak…”
“Mira rindukan dia ke?” Rabitah duduk di sebelah Mira Maira.
“Apa akak ni…” paha Rabitah ditepuknya.
“Mira… tempat seorang isteri di sisi suaminya. Jangan lari daripada masalah. Kalau boleh, bawalah berbincang.” Pujuk Rabitah. Mira Maira menunduk.
“Saya tak tahu apa yang saya rasa sekarang ni, kak. Macam-macam perasaan ada, apatah lagi bila kenangkan kebaikan mertua saya dan juga harapan atuk. Sukar saya nak ambil keputusan, kak.” Jelas Mira Maira. Dia mengeluh.
Sedang mereka berbual, kedengaran bunyi enjin kereta di luar rumah. Rabitah bingkas lalu menuju ke pintu. Dia membuka pintu sebaik sahaja mendengar suara orang memberi salam.
“Assalamualaikum…”
“Wa’alaikumussalam…” Rabitah tersenyum tatkala melihat wajah Syazana di luar rumah.
“Selamat pagi, kak. Kawan saya dah bangun ke?”
“Sebelum subuh tadi dia dah bangun. Masuklah…” pelawa Rabitah. Syazana menurut.
“Ni ada saya belikan sarapan, kak.” Syazana menghulur bungkusan yang ada di tangannya. Rabitah menyambut lalu dibawa ke dapur.
“Hai, mek. Dah okey ke hari ni?” Syazana duduk di sebelah Mira Maira. Bahu gadis itu ditumbuknya sedikit. Mira Maira menjongket bahunya.
“Bolehlah… nasib baik ada kakak berdua tu. Diorang baik sangat. Mana kau jumpa diorang tu?” bisik Mira Maira. Syazana menyandarkan tubuhnya ke dinding.
“Diorang ni mengajar tadika kat jalan depan sana tu. Kau perasan tak tadika Minda Irfan? Alah yang bangunannya warna hijau cair tu?”
Mira Maira cuba memikir bangunan yang dimaksudkan. Memang jalan luar itu ada sebuah tadika, mungkin itulah yang dimaksudkan oleh Syazana.
“Ooo… diorang mengajar di situ.” Mira Maira mengangguk-angguk.
“Akukan jadi supir adik bongsu aku tu, jadi daripada situlah aku mula rapat dengan diorang. Lagipun aku selalu juga tolong diorang kat tadika tu.” Terang Syazana.
“Ana… Mira… marilah makan. Akak dah siapkan sarapan ni. Penat akak masak tadi, naik berpeluh-peluh ni hah…” panggil Rabitah.
Syazana bingkas bangun. Diikuti pula oleh Mira Maira. Karmah pula baru sahaja keluar daripada bilik.
“Eh banyaknya awak buat sarapan… tak sangka pula macam-macam jenis ada.” Usik Karmah. Rabitah tergelak kecil. Sangat terkawal gelak tawanya. Mulut sentiasa ditutup ketika dia ketawa.
“Ana yang bawa tadi. Sengaja nak dapat nama...” kata Rabitah. Mira Maira dan Syazana hanya tersenyum.
“Akak berdua mengajar di tadika, ya? Hari ni tak sekolah ke?” Seingat Mira Maira pada hari itu baru hari Selasa. Takkanlah hari cuti pula?
“Hari ni cuti, Mira. Cuti peristiwa.” Jawab Karmah.
“Ooo…” panjang sahaja ‘o’ Mira Maira.

SEMENTARA di Kuala Lumpur di waktu malam, Alif Hazriq semakin resah. Sejak semalam dia menelefon Mira Maira, namun tidak ada satupun berjawab. Mungkin telefon bimbitnya dimatikan.
Dia berbaring di atas katil sambil tangan diletak di atas dahinya. Dia tidak menyangka Mira Maira akan menghilangkan diri. Sangkanya gadis itu akan pulang ke rumah, tapi dia silap. Baru sahaja dia cuba mahu memujuk rajuk isteri, namun dia yang hampa.
Rasa sunyi tanpa gadis itu. Ya! Baru dia rasa kini. Alif Hazriq mengiring tubuhnya, menghadap tempat yang selalu digunakan oleh Mira Maira. Perlahan tangannya mengusap lembut tilam itu, bagai membayangkan Mira Maira berada di situ.
‘Bukan ke ini yang kau mahukan, Alif?’
‘Tidak, Alif. Kau sebenarnya sayangkan dia!’ kata suara yang lain pula.
Alif Hazriq berperang dengan perasaannya sendiri. Boleh jadi gila dibuatnya. Dia bingkas bangun, nombor seseorang didail.
Seketika kemudian dia meninggalkan rumah yang disewa untuk isterinya itu. Waktu itu sudah jam satu pagi. Dia tidak peduli. Mujurlah dia tidak duduk dengan uminya. Jika tidak, memang nak kena hambatlah jawabnya.
“Hai… lama dah tunggu?” soal Alif Hazriq sebaik sahaja dia menghampiri meja yang di duduki oleh Zul Fadzly.
“Lama tak lama juga, tapi boleh tahan berjanggut jugalah.” Jawab Zul Fadzly.  Ketika itu mereka berada di Redbox Jalan Bukit Bintang. Tempat biasa mereka lepak selepas Alif Hazriq berkahwin.
Alif Hazriq tidak ke kelab-kelab malam lagi setelah Mira Maira berada di Kuala Lumpur. Entah kenapa dia mula tidak berminat lagi mengikut Dyna mengunjungi tempat-tempat itu.
Sesekali juga Dyna pula yang akan mengikutnya ke tempat itu sekiranya dia ingin berhibur dengan Alif Hazriq. Dyna tidak mampu memujuk lelaki itu untuk hidup seperti dahulu. Ke mana sahaja mereka pasti akan berdua. Berhibur sehingga ke dinihari.
Alif Hazriq menyedut minumannya sebaik sahaja minuman itu berada di hadapannya.
“Kau kenapa, bro? Aku tengok kau panik semacam aje.” Soal Zul Fadzly, wajah Alif Hazriq dipandangnya lama.
Lelaki di hadapannya itu, merupakan rakan baik sejak sekolah menengah lagi. Dia kenal Alif Hazriq daripada pelbagai sudut. Kali ini dia nampak, lelaki itu punya masalah. Dia tidak mahu mendesak, biarlah Alif Hazriq sendiri membuka mulut.
“Eh aku okey, beb! Mana ada panik.” Balas Alif Hazriq sambil ketawa.
“Aku kenal kau, bro! bukan sehari dua aku kenal kau. Risaukan tentang hari perkahwinan kau dengan Dyna ke?” tebak Zul Fadzly, sungguhpun dia tidak mahu mendesak, tetapi dia mahu tahu juga.
“Entahlah kepala aku berserabut dibuatnya.”
“Hai… orang nak kahwin suka, ini macam orang kena kahwin paksa aje.” Zul Fadzly gelakkan Alif Hazriq.
“Kau tau sendiri, kan? Apa sekalipun alasan aku, umi pasti tak restu. Lagipun bukan tu yang serabutkan kepala aku…” Alif Hazriq terdiam seketika, disedutnya lagi air yang masih berbaki.
“Jangan pulak kau cakap, kau tengah fikirkan tentang…”
“Siapa?” Alif Hazriq memandang. Zul Fadzly berfikir seketika.
“Mira…”
Alif Hazriq tertelan air liur. Dia melarikan anak matanya. Dia pura-pura tersenyum. Degupan jantungnya juga bagaikan terhenti tatkala nama itu meniti di bibir Zul Fadzly. Apakah maknanya itu? Rindukah dia?
“Alif… aku tak tau apa yang bersarang dalam kepala otak kau tu, tapi aku dapat rasa, yang kau memikirkan budak tu, kan?” Zul Fadzly semakin mendesak. Alif Hazriq mengeluh.
“Aku tak tau mana dia hilang. Aku cuba call, tapi tak berjawab. Aku tau dia malu, kecil hati dan mungkin marah. Tapi aku sendiri tak jangka Dyna boleh maki dia macam tu sekali,” luah Alif Hazriq.
“Sebenarnya, dia minta aku hantarkan ke KL Sentral. Tapi aku tak tau dia nak ke mana.”
Terkejut Alif Hazriq mendengarnya.
“Tapi kau cakap, kau hantar dia…” Zul Fadzly mengangguk.
“Ya… itu yang dia suruh aku cakap pada kau. Sorrylah, bro. Aku tak berniat nak bohong kau. Tapi aku pelik, kenapa kau beria-ia sangat nak risau pasal dia?”
“Weh! Dia pekerja akulah. Kau jangan fikir yang bukan-bukan.” Wajah Alif Hazriq mula bertukar warna. Membahang.
“Aku kenal kau… cukup kenal… ada rahsia yang kau sembunyikan daripada aku, kan?”
Zul Fadzly menebak lagi. Cuba memerangkap Alif Hazriq. Dari cara rakannya itu melihat gadis yang bernama Mira Maira sahaja dia dapat rasakan keanehannya. Biarpun bagi pihak gadis itu, dia tidak dapat membaca dengan jelas. Apa yang dia nampak, Mira Maira memandang Alif Hazriq hanya sebagai seorang ketua.
 “Zul… boleh aku percaya kau?” tiba-tiba Alif Hazriq bersuara.
“Weh! Gila kau tak percaya pada aku? Alamak… ni yang aku nak merajuk ni. Sangat menghina tu, beb!” Zul Fadzly membetulkan topi yang dipakainya. Alif Hazriq tergelak.
“Ini rahsia besar aku, Zul. Bukan senang aku nak cerita walaupun kau kawan paling rapat dengan aku.”
Mereka terdiam. Alif Hazriq menarik nafas perlahan. Entah kenapa, malam itu dia sendiri mahu membuka rahsia itu. Tanpa dipaksa oleh sesiapapun.
“Sebenarnya, Mira tu isteri aku,” pengakuan yang membuatkan mata Zul Fadzly terbuka luas.
“Hah?!”
Beberapa kali Zul Fadzly menampar pipinya. Kiri dan kanan. Memang dia tidak percaya!
Alif Hazriq mengangguk.
“Babah aku dengan arwah ayah Mira berkawan baik. Babah yang beria-ia mahukan aku jadi suami Mira. Babah aku punya alasan tersendiri. Dia tak nak Mira jatuh ke tangan lelaki yang tak bertanggungjawab.”
“Habis, kau tu bertanggungjawab sangatlah?” sinis Zul Fadzly menyindir. Dia tahu bagaimana cara Alif Hazriq melayan gadis itu.
“Sekurang-kurangnya, keluarga aku sangat sayang pada dia.” Jawab Alif Hazriq perlahan.
“Dia juga punya hati dan perasaan, bro. Kau ingat, dia tak layak ke mendapat cinta daripada suami dia sendiri? Jangan main perasaan orang, bro.” agak marah juga Zul Fadzly dengan sikap Alif Hazriq. Alif Hazriq mengangguk-angguk, bibirnya diketap.
“Aku tau, bro. Tapi aku tak tau hati sendiri. Bila aku dengan dia, aku nampak banyak kurangnya. Tapi bila aku dengan Dyna, nampak serba sempurna.”
“Kau memang dah gila, bro. Jangan kau pandang kaca yang berkilau-kilau, sedangkan batu permata yang ada kau pinggirkan. Kembalilah pada realiti. Sempurna tu bukan milik kita. Aku ni taklah alim sangat, tapi setakat ni aku masih boleh bandingkan antara dosa dan pahala. Dan apa yang kau buat ni memang berdosa, kan?” Zul Fadzly menjongketkan keningnya.
“Entahlah… pening kepala aku.”
“Tak ada apa yang kau nak pening-peningkan. Apa yang dah nyata, kau dah jadi suami dia yang sah! Itu fakta bukan auta.” Bidas Zul Fadzly.
“Hesy… sakit kepala aku ni…”
“Dyna macam mana?”
“Aku tak janjikan apa-apa pada dia. Dia yang mendesak-desak aku,”
“Kau cintakan dia?”
“Yup… tapi…”
“Kau sanggup tinggalkan Mira?”
“Apa kau cakap ni? Ayat aku belum habis, kau dah potong.” Sekali lagi hatinya bergetar, terselit perasaan aneh di situ. Tinggalkan Mira? Dia sendiri takut hendak menjawabnya.
“Habis… Dyna kau nak, Mira pun kau nak juga. Jangan tamak sangat. Esok-esok kau juga yang rugi.”
“Aku tau, Zul. Tapi beri aku masa untuk menilai perasaan aku sendiri. Aku yakin, aku akan pilih salah satu daripada mereka.”
“Akupun tak faham dengan kau… apa-apapun, aku doakan yang terbaik.” Zul Fadzly menghabiskan baki airnya.
“Kalau aku jadi kau, hmmm… aku akan pilih Mira…”
Kata-kata Zul Fadzly membuatkan Alif Hazriq termenung panjang…

“HEI… Di sini you ya… lama I tak jumpa you, sayang…” Dyna melentok kepalanya di bahu lelaki itu.
   Tanpa disedarinya, seorang wartawan tidak bertauliah mengambil gambar mereka daripada arah tepi. Senyuman di bibir terukir tanda puas hati, berita itu bakal menggegarkan dunia hiburan tanahair. Seorang model sensasi dan juga pelakon baru bermesra dengan kekasih hati! 

nota kaki :
Kalau sudi tinggalkan jejak ya di sini... yalah saja2 nak tengok berapa ramai yang sudi membacanya... TQ...

9 ulasan:

cyah berkata...

Thanx utk entry ni... sian mira

syimasyawal berkata...

sama2..... kan kan kan... sian dak Mira....

Tanpa Nama berkata...

Nak lg..jiwa tension ni...nak tgk reaksi alif tu

Tanpa Nama berkata...

Syima....bila nak dibukukan? Tp nak lg n3 nye...tak sabor nie

syimasyawal berkata...

InsyaALLAH
masih di meja editor... tolong doakan ya....

baby mio berkata...

sian kat mira,kak nak lg.

Tanpa Nama berkata...

Syimaaaaa...cpt la n3 bru. X leh buat keja len dah ni. Asyik buka blog ni 4 5 kali sehari

Tanpa Nama berkata...

Dear...mmg best..trbaik dr episod 1-22..teruja je nk bc lg..jln certa pn xboring...smoga trus brkrya..moga sukses sllu

Shida halim

Alia Syahida berkata...

kenapalah cerita terlalu best sgt,,,, akak, dr episod pertama sampai yg ini, air mata ni asyik keluar je,,,