Pengikut

Jumaat, 7 Jun 2013

CIK BODYGUARD!



3
Kemanapun kaki melangkah…
Kenangan silam pasti mengekori…

USAI mandi, aku segera mengerjakan solat zuhur yang sudah di penghujung waktu. Ya Allah… ampunilah aku. Aku tahu, solatku ini bagaikan kain buruk yang layaknya dicampak sahaja ke dalam bakul sampah. Dibuat alas kaki dan diinjak2 ke tepi. Astagfirullah…   
“Ya Allah… aku tahu aku hanya insan yang lemah. Aku tak sekuat mana, namun aku akan lebih tabah dengan keredaanMu… aku akan lebih tenang dengan kasih sayangMu… bantulah aku ya Allah… bantulah aku…”
Tidak sesaatpun aku mampu melupakan kisah hidupku. Tidak! Tidak mungkin sama sekali… aku akan ingat sampai bila-bila! Mungkin juga sehingga ke hujung nyawaku.
Aku berteluku di atas sejadah. Cuba merenung masa depanku yang seakan tiada sinarnya, namun aku tidak punya kuasa luar biasa yang mampu menayangkan apa yang akan berlaku kelak. Aku tertunduk sayu.
“Sampai bila?” masih terngiang-ngiang di telinga pertanyaan abang sulungku.
Ketika itu kami sedang melihat-lihat rumah yang ingin disewa. Ya… rumah yang sekarang ini aku huni bersama-sama dengan Killa dan Amani. Semua itu hasil bantuan abang sulungku. Malah sewa rumah itu juga dibiayai oleh abang aku.
“Entahlah, Hira tak ada jawapannya.”
“Hira…”
“Bukan mudah, abang long. Andai Hira punya kuasa yang mampu hilangkan ingatan Hira ni, Hira akan buat,” perlahan aku berbicara, cuba menutup kesedihan hati.
“Tapi Hira boleh cuba, kan?”
“Sesiapa yang mengalaminya saja yang akan faham perasaan Hira.”
“Abang long tahu… abang long juga sedar, adik abang long ni sangat tabah orangnya. Macam arwah mama…”
Firas, abang sulungku membalikkan tubuh aku menghadapnya. Wajah aku ditatap lembut. Wajah aku yang mampu menyembunyikan sejuta memori kesengsaraan.
“Abang long…” akhirnya aku tewas juga, aku memeluk erat abang sulungku.
“Dahlah… abang long minta maaf ya… lain kali abang long tak desak Hira lagi.” Pujuknya. Dia mengesat air mata yang mengalir di pipiku.
Aku hanya mampu mengangguk. Perasaan sebakku membuatkan mulut aku jadi terkunci. Aku kemam bibir, cuba mengusir perasaan sedih itu pergi.
“Okey, Hira suka tak rumah ni? Ada tiga bilik, satu ada bilik air. Dua lagi biliknya kecik sikit. Hira boleh bawa dua orang kawan Hira duduk sini, hanya dua saja ya. Abang long tak nak Hira duduk ramai-ramai. Segala kos, abang long tanggung.”
Aku mengangguk lagi. Tidak terkata rasanya, abang long memang seorang yang bertanggungjawab. Apatah lagi dalam kebajikan aku.
“Hira rasa okey sangat ni. Tapi kalau Hira bawa kawan, macam mana pulak dengan diorang, sewa tak payah bayar ke?”
“Bayarlah… minta seratus sorangpun okeylah… nanti Hira boleh guna duit tu. Kalau Hira dah suka rumah ni, abang long dah boleh confirmkan.”
“Terima kasih, abang long. Sayang sangat kat abang long…” aku melentok manja di bahu abang long. Dia mengosok kepala aku pula.
“Untuk Hira, abang long sanggup buat apa aje. Ingat tu… abang long takkan biarkan Hira sendirian.” Perasaan aku sebak kembali. Aku sayang abang long, sayang sangat-sangat. Di dunia sampai ke akhir nyawaku. Abang-abangku adalah nyawa bagiku.

PERASAAN aku kian tersentuh. Aku bingkas dari duduk yang lama. Dengan masih bertelekung, aku melangkah ke atas katil. Aku buka beg tangan yang aku gunakan tadi, telefon bimbit  aku keluarkan dari beg itu. Pantas sahaja tangan aku menekan nombor seseorang.
“Assalamualaikum…” jawab suara di hujung talian. Lebar sahaja senyuman aku.
“Waalaikumussalam, abang long…”
“Adik abang long sihat ke hari ni? Apa mimpi call abang long ni, dah makan ke belum?” itulah abang longku. Lengkap soalan yang diajukan. Aku tergelak sendiri.
“Belum makan… abang long tengah makan, ya? Dengan siapa, geli friend eh?” usikku. Kedengaran dia tertawa pula. Malulah tu…
“Belum makan? Biar betul, dah pukul berapa ni tak makan lagi?” aku dapat bayangkan wajah abang longku serius dan dia mula membebel. Mesti rakan di hadapannya tersenyum bila mendengar dia membebel. Alahai, namapun abang sulung. Tak banyak, sikit mesti ada tabiat suka membebel juga.
“Kejap lagi Hira makanlah… abang long janganlah bimbang sangat. Hira saja nak call abang long, rasa macam rindu sangat.”
Dia tertawa lagi.
“Hira teringatkan kisah lama ke?” soal abang long perlahan. Kata-katanya hanya aku seorang sahaja yang mendengarnya. Seolah-olah dia berbisik di telinga aku.
Aku terdiam. Abang long dapat menduga.
“Sampai bila, Hira? Cuba buang jauh-jauh perasaan tu. Abang long tau, Hira seorang yang lembut hati. Maafkanlah dia…” pujuknya. Aku mula menahan sebak.
“Entahlah, abang long. Hati Hira ni…”
“Cubalah, sayang… dah solat?”
“Dah… baru lepas.” Dengan lelaki itu, aku tidak mampu berbohong.
“Ya Allah… kenapa dengan adik abang long ni?” aku tertawa, tahu benar selepas itu aku akan menerima syarahan yang panjang lebar.
“Hira tau… lain kali Hira tak buat lagi eh…”
“Nasib baiklah depan abang long ni ada orang, kalau tak, memang dah kena adik abang long sorang ni.”
“Okeylah, abang long. Hira nak pergi ke dapur cari makanan. Lapar pulak perut ni. Assalamualaikum…”
“Waalaikumussalam… jaga diri Hira…”
Aku tutup telefon bimbitku. Selepas itu aku melipat telekung yang hanya aku longgok di atas katil sebentar tadi. Usai melipat dan menyangkut, aku atur langkah menuju ke ruang tamu. Killa sedang enak melingkar di hadapan televisyen.
“Killa, kau dah masak?” sengaja aku bertanya, walhal aku sudah tahu jawapan rakanku itu.
Killa terkejut bila disapa secara mengejut begitu, dia menoleh ke arah aku. Bibirnya pula tersengih lebar.
“Macam biasalah… setakat goreng telur aku no hal punya... pejam matapun boleh goreng,” cakap sikit punya kerek, padahal goreng telurpun boleh hangus. Aku mencebir.
“Apapun tak boleh!” Pantas kaki aku hayun ke dapur.
“Alah, kaukan ke chef kat dalam rumah ni…”
“Yalah… esok-esok kau nak berlaki, baru kau nak mengelabah belajar masak ke? Kalau aku jadi lelaki, tak ingin aku ambil kau buat bini. Buat lapar perut aje.” Ejekku dari arah dapur.
“Alah aku carilah orang kaya-kaya… mesti dia sediakan orang gaji, masa tulah aku jadi ‘mem’ besar,” jawab Killa selamba.
“Yalah tu… kalau dapat yang kaya, kot dapat yang kayap? Gigit jarilah kau,” usik aku lagi.
“Susah-susah, kau rekemenlah aku dengan abang-abang kau. Takkan sorang pun tak jatuh hati pada aku. Senang sikit, aku suruh kau aje yang masak…”
“Ah… malas aku layan kau. Masak lagi baik.”
Aku melihat nasi yang sengaja dia masak pagi tadi. Oleh kerana terasa malas hendak masak lauk-pauk, aku terfikir hendak masak nasi goreng saja. Nasi goreng planta. Hmmm… sudah lama juga aku tidak makan nasi goreng kegemaran abang ngah aku. Sayu hatiku bila terkenangkan abang aku yang seorang itu. Rindu semakin mencengkam dada.
Bawang putih aku ketuk sahaja. Bawang merah pula sudah siap aku kisar dan simpan ke dalam peti sejuk.
Aku mula menumis, baunya sudah semerbak sehingga membuatkan Killa yang sedang berbaring terus bangkit. Cepat sahaja dia berdiri di sebelahku.
“Weh! Wangi gila. Perut aku jadi lapar sangat dah ni. Aku buat air eh…” automatik, Killa terus jadi rajin. Tapi rajin setakat sediakan air, sediakan pinggan okeylah.
“Kenapa kau jerit tadi?”
Aku yang sedang asyik mengacau nasi goreng menoleh ke arahnya. Keningnya terangkat. Aku pula menjongket bahu.
“Kau teringatkan papa kau?” berhati-hati Killa bertanya. Aku hanya diam.
Mungkin Killa mengerti, diam bermakna usah ditanya lagi. Dia turut diam.
“Tak sabarnya aku nak makan… lapar gila dah ni…” Killa mengusap perutnya.
Aku tahu, dia cuba untuk buatkan aku gembira. Aku hanya tersenyum. Perut aku juga sudah lapar. Kebulurlah kalau hendak harapkan anak dara sorang itu masak.
“Okey, dah siap. Jom kita makan!!!” aku meletakkan kuali dalam singki. Itu kerja Killa. Basuh membasuh segala peralatan dapur. Dapur masak aku sudah lap bersih.
Killa mengambil pinggan. Air oren yang sudah siap dituang ke dalam cawan aku teguk. Aduhai… leganya tekak. Sedap kalau anak dara itu buat air.
“Dah cepat Hira. Aku nak baca doa ni. Bismillahirohmanirohim…” diikuti dengan doa makan.
Kami makan dengan khusyuk sekali. Waktu lapar begitu, tidak ada yang lebih baik dari mendiamkan diri dan menikmati makanan sepenuh hati.

“APA macam, jumpa tak bos akak?” soal Amani. Belum sempat letak beg lagi, dia sudah menerkam ke arah aku yang sedang membaca novel.
“Hesy… akak ni…” Aku mengurut dada. Potong stim betullah anak dara seorang ni. Begitulah kalau aku sudah ralit membaca novel. Orang bagi salampun telinga aku boleh tuli tidak mendengar. Astagfirullah… teruk betullah. Walhal menjawab salam itu adalah wajib.
“Ceritalah… dah tak sabar ni…”
“Nak cerita apa?” berkerut dahi aku, aku menutup novel yang ada di tanganku.
“Alah… buat-buat tak tau pulak. Pasal temuduga tadilah… jumpa tak dengan bos handsome akak?”
“Bos akak yang mana satu eh?” aku mengaru kepala. Aku sendiri tidak tahu yang mana satu bos syarikat itu. Bukan ada gambar dia terpampang di mana-mana.
“Budak ni… dia ajelah satu-satunya lelaki handsome yang teramat sangat kat situ. Tak ada orang lain lagi dah.” Amani memukul bahuku.
“Ada ke yang paling handsome kat situ tadi?” Aku cuba mengingati wajah-wajah yang aku temui siang tadi. Pada aku, biasa-biasa sahaja. Tidaklah sampai aku meleleh air liur bila memandang mereka.
“Pak guard tadipun boleh tahan juga rupa dia, tapi taklah dalam kategori handsome sangat-sangat…”
“Tak boleh harap betul!” marah Amani.
“Marah pulak?”
“Pak guard tu buat apa… dah tua bangka. Kau ni memang sah mata kero. Orang semua cakap Encik Syed Zainul Muttaqin tu kacak sangat. Muka dia macam pak arab kat timur tengah tu….” Terjuling-juling mata Anum mengingat wajah bosnya yang kacak lagi bergaya itu.
“Ooo… ada sorang tu macam bai jual karpet tu ya?” baru aku dapat mengigati wajah lelaki yang melanggar aku ketika mahu melangkah masuk ke dalam lif.
“Apa?” soal Amani dan Killa serentak.
“Apa?” soal aku semula.
“Hira cakap macam muka orang jual karpet?” Amani pecah perut tergelak. Sampai dia terduduk-duduk di lantai.
Aku jadi pelik pula. Killa turut tergelak sama bila melihat Amani yang sudah berair matanya.
“Lawak sangat ke?” soalku bingung lagi tongong, aku membuka novel semula. Malas hendak layan budak dua ekor itu. Gelak macam hantu raya.
“Kalau bos akak tu tau Hira panggil dia macam orang jual karpet, mesti dia menangis guling-guling. Kiranya Hira sorang aje yang cakap dia macam tu. Rata-rata orang perempuan jumpa dia tak berkelip mata memandang.” Amani berkata sebaik sahaja tawanya kian reda.
Aku tersengih tanpa mengangkat wajah.
“Kau ni memang rabunlah. Aku tengok gambar Kak Amani, punyalah kacak bos dia. Kau boleh cakap dia macam orang jual karpet. Langsung tak ada citarasa,” omel Killa.
Kali ini aku angkat muka kemudian aku mencebir ke arahnya.
“Suka hati akulah. Alah setakat muka handsome buat apa, kalau budi bahasa tak ada. Orang jual karpet tupun peramah lagi. Dahlah, aku nak layan novel ni. Layan korang, buat sakit kepala aku aje.”
“Ni mesti ada apa-apa yang berlaku tadi, kan? Kalau tak, takkanlah boleh cakap macam tu.” Tebak Amani.
“Tak pentingpun…”
“Yalah… tak penting… jangan benci-benci orang, nanti jadi suami baru tau…”
“Ek eleh, bila masa Hira benci dia, tak ada maknanyalah.”
“Macam akak tak kenal Hira tu… kalau orang tu baik, Hira mesti puji dia melangit. Tapi ni semacam aje…”
“Betul… betul…” sokong Killa.
“Korang ni… dahlah, cerita lain lagi bagus. Buat apa nak cerita pasal lelaki. Maksiat tau tak?”
“Maksiatlah pulak…” Amani dan Killa serentak bersuara. Rasa membahang muka aku dibuatnya. Aku terus mengambil earphone lalu aku lekap ke telinga. Sudahnya, Amani dan Killa ketawa serentak.
“Malulah tu…” kata Killa.
“Sibuklah kau…” balasku.

4 ulasan:

baby mio berkata...

best.....nak lagi.

syimasyawal berkata...

TQ sudi baca.... sabar eh

Kucing Cat berkata...

Lagiiiiiiiiiii.. Heee :)

Tanpa Nama berkata...

bestnyer..... bila nak smbung lagi....=D lama dah tunggu sambungan citer ni....